Author: rifqi

Mengapa Saya Ber-PMII

Karena penulis tidak punya massa yang bisa dikerahkan untuk menyanyikan yel-yel bernuansa politis atau tidak punya cukup dana untuk memasang banner yang bertujuan mempromosikan pemikiran penulis, maka penulis memilih untuk sedikit berdialektika mengapa penulis bergabung dengan Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII). Pertama karena alasan ideologis. Penulis memilih PMII karena organisasi dengan jelas mencantumkan ideologi Ahlus

Adab di Ujung Senja

Senja, dengarkanlah Aku Aku yang mengiba di halamanmu Dianaktirikan nasib tanpa alasan Ditinggal pergi bersama kenangaan, Kenangan yang menggenang, jernih bukan main Memantulkan kisah bahagia, namun keruh saat coba kugapai Senja, dengarkanlah Aku Mengapa kisahku berakhir di altar suci Tempat diaku dan dianya diaku mengikat janji suci di atas jiwa yang mati, ditinggal pergi, digerogoti

Terimakasih dan Sampai Jumpa

Terimakasih, pernah menjadi pelangi setelah hari-hariku yang penuh petir dan hujan Terimakasih, pernah menjadi mentari setelah malamku yag gelap, lama, dan dingin Terimakasih, telah menjadi refrain indah setelah intro sember yang jauh dari estetika Terimakasih, atas senyum di senja kala setelah siang sarat hiruk-pikuk, kegaduhan, dan debu jalanan.   Kini,   Gelang di antara kita

Putri Salju

Kaulah Putri Salju Tindak-tandukmu membekukan udara Hingga sesak nafasku, pudar pandanganku, hampir jengah bernafas, ingin segera berkelana ke Nirwana. Diam adalah istanamu Yang memaksaku menjadi abdi dalemnya Mengabdi seumur hidup meski tahu takkan pernah diangkat jadi raja Bulu matamu bagai “ndamar kanginen” Menari kala Kau berkedip Elok nan luwes gerakanmya Menghipnotis setiap pasang mata yang

Muhasabah di Depan Cermin

Jari jemariku bisu Tak bersuara, Tak bisa mengumandangkan mars-mars cinta Pikiran ini beku, tak bisa merayu Bahkan dengan satu stanza pun yang paling kaku Apakah aku malu atau jemu? Jangan pernah kau berbohong wahai diriku! Jangan jadikan senyumnya sebagai plesiran Yang kau kunjungi saat liburan Saat hari-hari di depan matamu membosankan Saat dia mu yang

Ta, Cin

Cinta Bila bertemu menjadi sipu Bila tak bisa menjadi rindu Cinta Alasan tersenyum sendiri Meski harimu pucat pasi Cinta Alasan kau berbuat dungu Meski kau sadar itu dungu Cinta Membuat orang gila Kehilangan akalnya Mabuk dan lupa Cinta Sangat dekat dengan benci Hampir tak berbatas dan bertepi Cinta Misteri selain kematian Kadang dikejar mati-matian Tak

Bagaimana Cara Dunia Merayakan Pergantian Tahun?

Dalam hitungan jam, kita akan segera merayakan momen pergantian tahun. Momen tersebut sering direfleksikan sebagai momen yang tepat untuk mengoreksi diri dan membuat resolusi untuk tahun yang akan segera datang. Tapi pernahkah kita berpikir bagaimana asal-mula perayaan tahun baru dan tradisi-tradisi unik yang mewarnainya? Check it out! Sejarah perayaan “Tahun Baru” Perayaan tahun baru bukanlah

Civil War

Nothing Believed A wild desire, having other’s Being betrayer is heavy crime I realize it well Like the summer sun Am I blind because of this affection? Trying to see but here is fucking dark Under influence of something more intoxicating than any wine Love or desire that makes me mad? Asking to my self

Gaming :Part of American Youths Lives

By the development of technology, video games become well-known among world-wide society. This statement runs in U.S. as homeland of video games (invented on 1947) too. Video game with all its innovation can widely and easily unite with American society. Nowadays, it is approved whether or not, gaming takes a part in American youths lives.